Ditunjuk Jadi Komut KAI, Jubir: Ini Bukan Hal Baru Bagi KH. Said Aqil Siroj | Cek&Ricek
Foto: Istimewa

Ditunjuk Jadi Komut KAI, Jubir: Ini Bukan Hal Baru Bagi KH. Said Aqil Siroj

Ceknricek.com -- Menteri BUMN Erick Thohir menunjuk Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siraj sebagai Komisaris Utama merangkap sebagai Komisaris Independen PT Kereta Api Indonesia atau KAI (Persero).

Jurubicara KH. Said Aqil Siraj, Muhammad Nabil Haroen menyampaikan KH. Said Aqil Siroj bukan tipikal orang yang mencari jabatan.

"Beliau sudah punya kegiatan yang publik ketahui, mengurus pesantren, NU dan merawat umat. Kiprah Kiai Said tidak lagi diragukan, gagasan dan pemikirannya juga ditunggu publik," ucap Nabil kepada Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (4/3).

Gus Nabil mengatakan Kiai Said merupakan manajer handal. Selama puluhan tahun, dia mengabdi di NU dan pesantren dan telah menjadi ketum PBNU dua periode, yang banyak membawa kemajuan dalam hal tata kelola dan manajerial.

"Kiai Said juga mengkader banyak sekali profesional, intelektual muda, politisi muda, baik di internal Nahdlatul Ulama maupun kaum muslim Indonesia secara luas," katanya.

Selain itu, kata Gus Nabil, Kiai Said juga sebelumnya menjadi komisaris di beberapa perusahaan. Sehingga, menjadi Komisaris bukan hal yang baru bagi beliau.

"Kiai Said sangat paham tata kelola perusahaan, sekaligus beliu tipikal manusia pembelajar. Jadi, tidak ada yang perlu dikhawatirkan dalam hal kapabilitas. Kiai Said juga berkomitmen menggerakkan ekonomi rakyat kecil. Bahwa, beliau akan berpihak dan memperjuangkan aspirasi rakyat untuk ekonomi kewargaan, melalui PT KAI," ujarnya.

Menurutnya, selama ini, Kiai Said dikenal orang yang sangat gigih dalam menjaga keutuhan NKRI. Kiai Said berada di barisan pertama melawan pihak-pihak yang mengancam keamanan negara.

"Bahkan, Kiai Said juga sering mengkritik pemerintah, jika terlalu condong kepada kelompok oligarki. Publik juga masih sangat ingat, Kiai Said sering mengkritik ketimpangan ekonomi, dan menyeru agar para pengusaha-pengusaha dan sekaligus juga pemerintah untuk merangkul warga miskin dan pengusaha kecil," tandas Gus Nabil.

Baca juga: Ketum PBNU Buka Simposium Nasional Islam Nusantara


Editor: Prasetyo Agung G


Berita Terkait