Promosikan Wisata Gorontalo, Ini Kata Gobel ke Kalangan Milenial | Cek&Ricek wardah-colorink-your-day
Foto: Istimewa

Promosikan Wisata Gorontalo, Ini Kata Gobel ke Kalangan Milenial

Ceknricek.com-- Wakil Ketua DPR RI Bidang Korinbang, Rachmat Gobel mengajak kaum milenial Gorontalo untuk mempromosikan pariwisata dan ekonomi kreatif Gorontalo.

“Kaum milenial adalah kekuatan. Jumlah mereka yang terbesar dibandingkan kelompok usia lain. Mereka generasi kreatif yang mandiri. Jadi ajak mereka untuk terlibat,” katanya, Kamis, 16 November 2023.

Hal itu ia sampaikan saat menjadi pembicara dalam acara bimbingan teknis kepariwisataan dan ekonomi kreatif yang diselenggarakan Dinas Pariwisata Provinsi Gorontalo dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Acara ini diikuti kaum milenial Gorontalo yang bergerak di bidang pariwisata dan ekonomi kreatif.

Pada kesempatan itu, Gobel menampilkan apa yang ia sudah lakukan dalam mengembangkan pariwisata dan ekonomi kreatif di Provinsi Gorontalo. Ia merevitalisasi Pantai Tamendao (Kota Gorontalo), Danau Perintis (Kabupaten Bone Bolango), Menara Pakaya/Limboto (Kabupaten Gorontalo), Pantai Bolihutuo (Kabupaten Boalemo), dan kampung Bajo di Desa Torosiaje (Kabupaten Pohuwato).

Foto: Istimewa

Di tempat-tempat tersebut ia menyelenggarakan Festival Ikan Tuna (Tamendao), Festival UMKM Milenial (Danau Perintis), dan Festival Pantai Bolihutuo. Ia juga menyenggarakan Festival Musik Milenial di kampus Universitas Negeri Gorontalo. Selain itu, ia juga akan mengadakan Festival Torosiaje.

“Semua festival itu saya kemas dalam bentuk pesta musik, pasar rakyat, dan pesta kuliner yang melibatkan UMKM di Gorontalo,” katanya.

Gobel menyampaikan bahwa dalam setiap kesempatan ia selalu mengemukakan bahwa Gorontalo sejak berdiri menjadi provinsi yang terpisah dari Provinsi Sulawesi Utara tetap konsisten sebagai provinsi termiskin nomor lima di Indonesia.

“Ini tentu memprihatinkan. Padahal niat kita mendirikan provinsi agar kita bisa membangun sendiri untuk kemajuan dan kesejahteraan Gorontalo. Namun nyatanya kemiskinan terpelihara dengan baik. Tentu ini ada sesuatu yang salah yang harus diperbaiki. Karena itu politik saya adalah politik pembangunan dan politik kesejahteraan. Fokusnya adalah kemajuan dan kesejahteraan rakyat, bukan pejabatnya yang makin kaya,” katanya.

Lebih lanjut Gobel mengatakan, jumlah penduduk milenial Indonesia adalah yang terbesar. Penduduk yang berusia di bawah 40 tahun sekitar 64 persen, sedangkan jumlah penduduk yang berusia di bawah 30 tahun sekitar 48 persen. Mereka adalah Generasi Y, Generasi Z, dan Generasi Pasca Z.

“Jika kaum milenialnya berdaya maka Gorontalo akan menjadi provinsi yang maju dan makmur. Kita tingkatkan pendidikannya, kesehatannya, dan keterampilannya di bidang ekonomi,” katanya.

Untuk itu, Gobel mengajak kaum milenial Gorontalo untuk mempromosikan pariwisata dan ekonomi kreatif Gorontalo. Menurutnya, Gorontalo kaya dengan potensi wisata, kaya kuliner yang lezat, dan memiliki UMKM yang unggul.

“Jika kaum milenial bisa mempromosikan wisata dan kuliner Gorontalo maka ekonomi akan tumbuh dan kesejahteraan meningkat,” katanya.

Foto: Istimewa

Karena itu ia menantang kaum milenial Gorontalo untuk membuat video yang mempromosikan Pantai Tamendao, Danau Perintis, Menara Pakaya, Pantai Bolihutuo, dan Desa Torosiaje. Ia akan memberikan hadiah untuk juara pertama Rp 5 juta, untuk juara kedua Rp 3 juta, untuk juara ketiga Rp 2,5 juta, dan untuk 20 juara harapan masing-masing Rp 1 juta.

“Silakan upload videonya di akun Instagram dan TikTok masing-masing. Mari kita membangun dan memajukan Gorontalo,” katanya.

Gobel juga menyampaikan bahwa ia telah memproduksi kueh coklat dengan merek Otanaha, yang diambil dari nama benteng di Gorontalo. Coklat ini menggunakan bahan baku kakao yang ditanam di Boalemo dan Pohuwato.

“Saat ini masih diproduksi di Jepang. Sehingga selain dipasarkan di Indonesia juga dipasarkan di Jepang dan Eropa. Biasanya di kemasan coklat tertulis Swiss atau Belgia, tapi di coklat Otanaha tertulis Gorontalo. Coklat Otanaha juga menggunakan gula aren yang diproduksi Gorontalo. Ini tentu membanggakan dan membantu petani coklat di Gorontalo,” katanya.

Tentang Menara Pakaya/Lomboto, Gobel mengatakan, di dunia ini cuma ada tiga menara yang dihias lampu, yaitu Menara Eiffel, Menara Tokyo, dan Menara Pakaya. “Jadi Gorontalo itu memiliki potensi wisata yang luar biasa,” katanya.

Untuk membantu wisata Gorontalo, ia juga baru membuatkan baju karawo untuk dikenakan para sopir taksi di bandara. Mereka juga dibekali buku kecil yang berisi lokasi wisata dan lokasi kuliner serta souvenir Gorontalo.


Editor: Ariful Hakim


Berita Terkait