Nasabah Mulai Ajukan Klaim Asuransi Banjir | Cek&Ricek
Istimewa

Nasabah Mulai Ajukan Klaim Asuransi Banjir

Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) menyebutkan sejumlah nasabah mulai mengajukan klaim terdampak banjir yang melanda wilayah Jakarta, Banten, dan Jawa Barat. Hingga saat ini perusahaan asuransi masih mengumpulkan data karena pemerintah masih melakukan penanganan dampak banjir hingga proses pemulihan.

"Saat ini sedang dalam proses pengajuan klaim dari tertanggung ke perusahaan asuransi," kata Direktur Eksekutif AAUI Dody Dalimunthe di Jakarta, Jumat (3/1) dikutip dari Antara.

Dody memperkirakan pengajuan klaim paling banyak terjadi di wilayah terdampak banjir di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek). Klaim asuransi umum untuk bencana alam di antaranya menyangkut harta benda termasuk properti dan kendaraan bermotor.

Nasabah Mulai Ajukan Klaim Asuransi Banjir
Istimewa

AAUI mendorong perusahaan asuransi lebih proaktif dalam menangani proses klaim dari nasabah terdampak banjir yang melanda sejumlah wilayah di DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat. AAUI mengimbau masyarakat pemegang polis asuransi properti dan kendaraan bermotor yang jadi korban banjir memastikan kembali bahwa polis memiliki perluasan risiko banjir.

Perluasan risiko banjir, dilakukan dengan melekatkan klausula 4.3 untuk asuransi properti dan klausula KBM 12 untuk kendaraan bermotor. AAUI juga mengimbau agar tertanggung asuransi properti yang dijamin perluasan banjir, agar melakukan langkah preventif seperti menyelamatkan barang yang masih bisa diselamatkan untuk mengurangi kerusakan.

Baca Juga: BNPB: Korban Meninggal Akibat Banjir Jabodetabek-Jabar-Banten Sebanyak 43 Jiwa

Sementara untuk asuransi kendaraan bermotor yang dijamin perluasan banjir, ia mengimbau untuk tidak memaksakan menyalakan kendaraan yang terendam banjir karena membuat kerusakan mesin semakin parah. "Diharapkan untuk segera mengajukan klaim ke perusahaan penerbit polis untuk dapat segera dibawa ke bengkel dengan mobil derek," katanya.

Hingga saat ini, nilai kerugian masih menunggu laporan klaim dari semua perusahaan asuransi umum dengan angka yang belum final dan masih terus berkembang karena proses identifikasi dan verifikasi dalam proses. Data dari AAUI yang dikumpulkan berdasarkan kinerja periode Januari-September 2019 mencatat asuransi harta benda dan kendaraan bermotor berkontribusi 50 persen pangsa pasar premi, masing-masing sebesar 26 persen dan 24 persen.

Nasabah Mulai Ajukan Klaim Asuransi Banjir
Istimewa

Sebagai gambaran, untuk realisasi klaim asuransi harta benda pada periode Januari-September 2019 mencapai Rp4,73 triliun atau naik 17,1 persen sebesar Rp691 miliar dari periode sama tahun 2018 yang mencapai Rp4,04 triliun. Sementara realisasi klaim asuransi kendaraan bermotor selama sembilan bulan 2019 mencapai Rp6 triliun atau naik 5,5 persen sebesar Rp314 miliar dibandingkan periode sama tahun 2018 yang mencapai Rp5,68 triliun.

Selama periode Januari-September 2019, total klaim asuransi umum yang dibayar mencapai Rp25,8 triliun atau naik 28,8 persen jika dibandingkan periode sama tahun 2018. Dari jumlah itu, kontribusi klaim dibayar untuk asuransi harta benda mencapai 18,3 persen dan asuransi kendaraan bermotor mencapai 23,3 persen.

 BACA JUGA: Cek BISNIS INDUSTRI, Persepektif Ceknricek.com, Klik di Sini



Berita Terkait