Dampak Erupsi Sinabung, 17 Desa Diselimuti Abu Vulkanik | Cek&Ricek
Foto: Istimewa

Dampak Erupsi Sinabung, 17 Desa Diselimuti Abu Vulkanik

Ceknricek.com -- Gunung Sinabung setidaknya tiga kali erupsi besar pada Selasa pagi tadi (2/3/21). Akibatnya ada belasan desa sempat gelap gulita karena tertutup abu vulkanik dari letusan.

Erupsi pertama terjadi pada pukul 07.07 WIB dengan jarak luncuran awan panas mencapai 2 ribu meter ke arah Tenggara-Timur. Disusul erupsi berikutnya pada pukul 07.11 WIB, di mana terjadi guguran awan panas dengan jarak luncuran 3 ribu meter ke arah Tenggara-Timur.

Pada pukul 07.15 WIB terjadi lagi erupsi yang diikuti awan panas guguran akibat kubah lava yang membeku di puncak Sinabung dengan jarak luncuran 4.500 meter ke arah Tenggara-Timur dengan tinggi kolom mencapai 5.000 meter.

Berdasarkan data yang diperoleh Kantor Berita RMOL Sumut, erupsi tersebut menyebabkan 17 desa di Kecamatan Tiga Nderket mengalami gelap gulita tertutup abu. Abu vulkanik tersebut juga berdampak kepada pemukiman warga dan perladangan.

Sejauh ini tidak ada laporan korban jiwa akibat erupsi tersebut. Namun petugas baik dari Pemkab Karo, TNI, maupun Polri masih melakukan berbagai langkah pendataan di lapangan. Patroli juga dilakukan untuk mencegah masuknya warga ke radius yang dilarang.

"Total hingga saat ini telah terjadi sekitar 13 kali guguran awan," kata Kepala Pos Pemantau Gunung Sinabung, Badan Geologi dan PVMBG Armen Putra.

Baca juga: Gunung Sinabung Luncurkan Guguran Lava Pijar Sejauh 2 Kilometer

Baca juga: Aktivitas Terkini Gunung Sinabung: Luncurkan Guguran Awan Panas 2.500 Meter


Editor: Prasetyo Agung G


Berita Terkait