Indonesia Berencana Tambah Personel Perempuan Untuk Perdamaian Dunia | Cek&Ricek
Sumber: Twitter

Indonesia Berencana Tambah Personel Perempuan Untuk Perdamaian Dunia

Ceknricek.com -- Kepala Staf Umum (Kasum) TNI Letjen TNI Joni Supriyanto mengatakan, Indonesia akan meningkatkan jumlah personel perempuan dalam operasi pemeliharaan perdamaian dunia PBB. Saat ini, 2.850 personel militer dan polisi Indonesia, termasuk 100 perempuan, bertugas di misi-misi penjaga perdamaian PBB.

"Kami sedang mengisi bagaimana personel wanita meningkat dari empat persen menjadi tujuh persen. Karena ini hari baru empat persen dari jumlah total personel," kata Joni, Rabu (26/6).

Letjen Joni mengatakan tujuan menambah personel perempuan agar pasukan penjaga perdamaian dapat menarik empati masyarakat. Selain itu, perempuan juga lebih mudah menampung aspirasi masyarakat demi mencari solusi dalam konflik yang terjadi. "Kemudian kami dengan lebih mudah mencegah terjadi konflik dengan menghadirikan wanita," katanya.

Sumber: tempo

Pasukan Indonesia sudah banyak mengerahkan personel perempuan untuk mengatasi permasalahan di lapangan. Wakil Sekretaris Jenderal PBB bidang Operasi Perdamaian Jean-Pierre Lacroix memberi apresiasi keputusan Indonesia tersebut.

"Saya pikir kami akan memiliki pasukan pejaga perdamaian yang lebih efektif jika memiliki lebih banyak personel perempuan seperti yang dikatakan Jenderal Supriyanto," kata Lacroix.

Pasukan penjaga keamanan memang harus memiliki kemampuan untuk mendapatkan kepercayaan dari masyarakat setempat. Lacroix mengatakan, karena itu keputusan Indonesia meningkatkan jumlah perempuan sangat penting. PBB pun mendukung penuh keputusan Indonesia.

Permanent Observer (Pengamat Permanen) ICRC untuk PBB Robert Mardini juga mengapresiasi rencana tersebut. Ia mengatakan, di banyak konflik keberadaan personel perempuan sangat positif.

"Tidak hanya secara alami mereka memiliki kemampuan terlibat dengan masyarakat, membangun kepercayaan, mengoptimalisasi kerja tujuan penjaga perdamaian, menciptakan lingkungan yang membuat kedua belah pihak untuk dapat berdialog," kata Mardini.



Berita Terkait