Teka-Teki Hidup (“Jadi Ngaji” The Series) | Cek&Ricek
Sumber: Istimewa

Teka-Teki Hidup (“Jadi Ngaji” The Series)

Ceknricek.com--“Teka-teki kehidupan kadang-kadang seperti permainan. Tak mudah kutemukan jawabnya”

Sepenggal lirik lagu berjudul ‘Teka Teki Hidup’ adalah lagu tema dari serial ‘Jadi Ngaji’ yang merupakan serial bergenre religi yang baru saja tayang dan bisa dinikmati melalui media Over The Top (OTT) di Indonesia, GoPlay.

‘Jadi Ngaji’ bercerita tentang perjalanan para karakter dalam menemukan esensi Ibadah yang sesungguhnya, dari yang pada awalnya terpaksa mengaji untuk memenuhi agenda pribadi masing-masing. Berbekal pengalaman sebagai pecandu gim, Lukman, sang tokoh utama, berupaya mencari metode belajar mengaji yang efektif bagi murid-murid Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) lewat berbagai permainan dan interaksi seru lainnya.

Diproduksi langsung oleh Arseri Creative House, serial ‘Jadi Ngaji’ membuat beberapa lagu tema sebagai musik latar serial ini dan ‘Teka-Teki Hidup’ yang musiknya diciptakan oleh Khalishah Isyana dan liriknya ditulis oleh Muthia Zahra Feriani adalah lagu tema utama pada serial ‘Jadi Ngaji’.

Menggandeng Paul Partohap sebagai penyanyi dan pemain electric piano, yakni seorang mahasiswa kedokteran di Hamburg, Jerman yang banyak menghasilkan karya dengan background musik R&B, Gospel, dan Korean Ballad, membuat Arseri Creative House merasa lagu ‘Teka Teki Hidup’ bukan hanya sangat cocok untuk dibawakan oleh Paul tapi juga diharapkan dapat memberikan warna baru di telinga para pendengar.

Foto: Istimewa

Lagu ini merupakan representasi bunyi dari cerita ‘Jadi Ngaji’, berkisah tentang hidup, di mana betapa hidup ini penuh dengan pertanyaan dan juga perjalanan menemukan berbagai jawaban. Entah bagaimana Sang Pencipta meramu hidup bagi manusia yang seperti permainan, terkadang kita menang dan tak jarang kita juga bisa kalah. Manusia dalam hidupnya hanya perlu terus bermain dan menikmati setiap proses kecil sebagai perjalanan.

Hal yang membedakan ‘Teka-Teki Hidup’ dengan lagu bertema religi lainnya adalah Khalishah Isyana sebagai composer lagu ini menggunakan banyak efek suara 8-bit dan game karena tokoh utama dalam serial ini adalah seorang gamer. Penulis lirik lagu ini, Muthia Zahra Feriani juga menulis lirik yang mencoba mengaitkan hubungan manusia ke dalam dirinya sendiri sampai akhirnya terhubung dengan Sang Pencipta. Lagu ini sangat dipengaruhi oleh musik K-pop sebagaimana serialnya yang juga sangat dipengaruhi oleh K-drama. Ruang eksplorasi ini sengaja diciptakan agar dapat menjadi alternatif untuk para pecinta musik Indonesia.

“Seneng banget akhirnya bisa nemuin performer yang pas walaupun proses kreatifnya jarak jauh, kami di Jakarta dan Paul di Jerman. Alhamdulillah semuanya lancar dan sekarang karya ini bisa dinikmati oleh banyak orang. Semoga yang mendengarkan karya ini sama senangnya dengan kami yang membuatnya,” jelas Khalishah Isyana.

Baca Juga : Bisma Karisma Rilis single “Yang Suri”

Baca Juga : Elmatu Rilis Single Terbaru 'Bukan Dia Untukku'


Editor: Ariful Hakim


Berita Terkait