Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Saat Libur Nataru, Ini 6 Arahan Presiden Jokowi  | Cek&Ricek wardah-colorink-your-day
Foto: Istimewa

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Saat Libur Nataru, Ini 6 Arahan Presiden Jokowi 

Ceknricek.com--Jelang libur natal dan tahun baru (nataru), Indonesia masih terancam akan munculnya lonjakan kasus Covid-19.Hal itu disampaikan langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Kantor Presiden, Jakarta, seperti dikutip dari laman setkab.go.id, Senin (22/11/21).

Menurutnya penting bagi masyarakat saat ini mengantisipasi terjadinya lonjakan kasus Covid-19 menjelang libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 (Nataru) mendatang. Berikut arahan Presiden untuk mencegah kasus melonjak jelang libur Nataru:

1.Frekuensi sama dalam kendalikan Covid-19

Presiden Jokowi meminta agar seluruh kementerian dan lembaga memiliki frekuensi yang sama dalam mengendalikan pandemi Covid-19, terutama pada Desember 2021 nanti.

2.Prokes di rangkaian KTT G20

Jokowi juga mengingatkan tentang penerapan protokol kesehatan pada pelaksanaan rangkaian kegiatan konferensi tingkat tinggi (KTT) G20 yang akan mulai dilaksanakan pada awal Desember di Jakarta dan Bali. Presidensi G20 Indonesia akan berlangsung sejak tanggal 1 Desember 2021.

“Kegiatan kick off untuk Sherpa Meeting di KTT G20 nanti akan dilakukan di Jakarta dan kick off untuk Finance Track di Bali di awal Desember, sehingga dunia akan melihat kita. Oleh sebab itu, kemampuan kita dalam mengendalikan pandemi betul-betul diuji dan utamanya dalam menjalankan protokol kesehatan,” kata dia.

Terkait hal tersebut, Jokowi menekankan pentingnya pendampingan dari Satuan Tugas Penanganan (Satgas) Covid-19 untuk menyambut kedatangan delegasi. Yakni mulai dari kedatangan di bandara udara, hotel dan lingkungan sekitar, hingga ke tempat penyelenggaraan KTT.

3.Rencana PPKM Level 3 seluruh Indonesia

Selanjutnya, Jokowi meminta jajarannya untuk mengomunikasikan dengan baik kepada masyarakat mengenai rencana penerapan PPKM Level 3 di seluruh Indonesia pada saat libur Natal dan Tahun Baru. Hal itu termasuk menyampaikan informasi mengenai perkembangan dan kenaikan kasus Covid-19 di Eropa.

"Apalagi, sekali lagi, kita akan menjadi tuan rumah 150 meeting yang ada di G20,” terangnya.

4.Seimbangkan 'gas dan rem'

Presiden lalu memerintahkan para kepala daerah untuk terus menyeimbangkan antara gas dan rem dalam upaya pengendalian pandemi dan pemulihan ekonomi.

“Agar juga disampaikan kepada gubernur, bupati, dan wali kota untuk menyeimbangkan betul-betul gas dan rem. Kita tahu di Kuartal II (ekonomi) tumbuh 7,07 %, di Kuartal III tumbuh 3,51 %, dan kita harapkan di Kuartal IV ini lebih baik dari kuartal yang ketiga,” pesan Jokowi.

5.Kesiapan fasilitas kesehatan

Kemudian, Jokowi meminta kepada Menteri Kesehatan untuk memastikan kesiapan fasilitas kesehatan dalam menghadapi lonjakan kasus Covid-19.

6.Penuhi target cakupan vaksinasi

Terakhir, Jokowi kembali mengingatkan jajarannya untuk dapat memenuhi target cakupan vaksinasi di akhir tahun, yakni sebesar 70 % dari jumlah sasaran. Berdasarkan data terakhir di laman covid19.go.id, per Selasa (23/11/2021) ada tambahan 394 kasus baru yang terinfeksi Corona di Indonesia. Sehingga totalnya menjadi 4.253.992 kasus Covid-19. Jumlah yang sembuh bertambah 434 orang sehingga menjadi sebanyak 4.102.323 orang. Sedangkan jumlah orang yang meninggal bertambah 9 orang menjadi sebanyak 143.753 orang. Jumlah kasus aktif Covid-19 di Indonesia mencapai 7.916 kasus, berkurang 49 kasus aktif dibanding sehari sebelumnya

 

 


Editor: Ariful Hakim


Berita Terkait