Menengok Pameran Potret Paramedis Bantu Kemanusian di Stasiun MRT | Cek&Ricek
Foto: Antara

Menengok Pameran Potret Paramedis Bantu Kemanusian di Stasiun MRT

Ceknricek.com -- Di antara reruntuhan puing bangunan dan sisa asap mesiu, dua paramedis tampak cekatan membawa orang yang terluka ke dalam ambulans. Di bagian lain, terlihat aksi dokter sedang menangani pasien terluka parah dengan operasi darurat di salah satu wilayah konflik. Ada pula dokter wanita sedang bercengkerama dengan bocah lelaki berkulit hitam pada salah kamp pengungsian. 

Aksi para tenaga medis yang tergabung dalam organisasi Médecins Sans Frontières (MSF) atau Dokter Lintas Batas di berbagai lokasi belahan dunia ini, terekam dalam jepretan kamera foto. Sebagian potret itu, dipamerkan di Stasiun MRT Bundaran HI Exit B, Jakarta Pusat, Rabu (18/9) hingga Minggu (22/9) mendatang.

Sekitar 48 potret aksi kemanusian yang dipamerkan di ruang itu, menarik perhatian penumpang Kereta Ratangga. Prayoga Adi (19), salah seorang penumpang mengaku, foto-foto yang dipajang sangat mengandung unsur kemanusiaan. Menurutnya apa yang dilakukan oleh para dokter di lintas batas sangat berani dan perlu diapresiasi. 

"Dari foto-foto ini saya melihat peran dokter lintas batas sangat berjasa sekali dan sangat dibutuhkan oleh mereka yang membutuhkan," ujarnya, Rabu (18/9). 

Baca Juga: Anies Baswedan: Mari Kita Jadikan Jakarta Kanvas untuk Ekspresi

Hal serupa juga diungkapkan Zulaikha. Melalui foto-foto itu, ia tergerak ingin melakukan hal yang lebih dalam kehidupanya agar lebih bermanfaat bagi lingkungan sekitar.

"Jadi terpacu untuk melakukan lebih dari sisi positifnya, ke lingkungan sekitar. Ini sekaligus menjadi pelajaran bagi kita," tutur perempuan berusia 35 tahun yang bekerja pada salah satu perusahaan swasta di bilangan Jalan Sudirman, Jakarta Pusat itu. 

Keinginan Zulaikha, sejalan dengan harapan Kepala Divisi Corporate Secretary PT MRT Jakarta, Muhammad Kamaluddin dan Direktur Medecins Sans Frontieres di Indonesia, Daniel von Rège. Mereka berharap foto yang dipamerkan dapat menarik dan menggugah kepedulian masyarakat Jakarta terhadap isu kemanusian di dunia,

"Setelah melihat pameran ini, masyarakat dapat belajar dari pengalaman dan merasakan kepedulian isu kemanusiaan di seluruh dunia," ucap Kamaluddin. 

Untuk diketahui, Médecins Sans Frontières (MSF) dibentuk pada 1971 oleh sekelompok kecil dokter Prancis setelah separasi Biafra. Organisasi yang di Amerika dikenal dengan nama Doctors Without Borders ini merupakan organisasi kemanusiaan medis internasional independen. Mereka memberikan bantuan darurat bagi masyarakat korban konflik bersenjata, epidemi, orang-orang yang tidak mendapatkan layanan kesehatan serta korban bencana alam. 

BACA JUGA: Cek Berita AKTIVITAS PRESIDEN, Persepektif Ceknricek.com, Klik di Sini.  



Berita Terkait