Kemenkes Klaim Aplikasi PeduliLindungi Tembus 9 Juta Pemakai | Cek&Ricek astra-satu-untuk-indonesia
Sumber: Istimewa

Kemenkes Klaim Aplikasi PeduliLindungi Tembus 9 Juta Pemakai

Ceknricek.com--Chief Digital Transformation Office Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Setiaji mengatakan, hingga September ini, kurang lebih 9.000.000 orang sudah menggunakan aplikasi PeduliLindungi. Hal itu dikatakan Setiaji dalam diskusi daring, Jumat (24/9/21). Menurut Setiaji, pihaknya selama ini selalu mempertimbangkan semua masalah penggunaan aplikasi PeduliLindungi, mulai dari memori telepon selular (smartphone) penuh dan tidak bisa mengunduh aplikasi PeduliLindungi hingga warga yang tidak memiliki smartphone.

"Kami saat ini sudah berkoordinasi, berkolaborasi dengan platform-platform digital seperti GoJek, Grab Tokopedia, Traveloka bahkan dengan pemerintah Jakarta yaitu dengan Jaki," ujar dia. "Jadi tidak harus menggunakan PeduliLindungi, tapi Anda bisa mendapatkan fitur-fitur yang ada di PeduliLindungi," kata dia.

Sementara itu, bagi warga yang tidak memiliki smartphone, kata Setiaji, tetap bisa teridentifikasi saat ingin melakukan perjalanan seperti di bandara dan stasiun kereta api.

"Juga kalau naik kereta api bahkan itu sudah tervalidasi pada saat pesan tiket dan juga beberapa pesan tiket lain kalau masuk tempat-tempat wisata itu sudah masuk datanya di dalam tiketnya. Sehingga tanpa menggunakan HP pun itu sudah bisa diidentifikasi bahwa yang bersangkutan sudah bebas ataupun sudah sehat, ataupun sudah memiliki vaksin dan ada hasil tesnya," kata dia.

Jika ada tempat yang belum terintegrasi dengan PeduliLindungi, kata Setiaji, warga bisa melakukan pemeriksaan mandiri (self check) sebelum melakukan perjalanan.


Editor: Ariful Hakim


Berita Terkait