Mantan Presiden Aljazair,  Abdelaziz Bouteflika Tutup Usia | Cek&Ricek wardah-colorink-your-day
Foto: Istimewa

Mantan Presiden Aljazair,  Abdelaziz Bouteflika Tutup Usia

Ceknricek.com -- Mantan Presiden Aljazair Abdelaziz Bouteflika meninggal dunia pada usia 84, kata kantor kepresidenan pada Jumat (17/9/21), setelah lebih dari dua tahun ia mengundurkan diri karena tekanan protes massa dan tentara.

Bouteflika, seorang veteran perang kemerdekaan Aljazair, memerintah negara Afrika Utara itu selama dua dekade sebelum mengundurkan diri pada April 2019, setelah demonstrasi jalanan yang menolak rencananya mencalonkan diri untuk masa jabatan kelima.

Dia jarang terlihat di depan umum sebelum lengser sejak stroke pada 2013.

Setelah pengunduran diri Bouteflika, dalam upaya mengakhiri protes yang menuntut reformasi politik dan ekonomi, pihak berwenang meluncurkan penyelidikan korupsi yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang menyebabkan pemenjaraan beberapa pejabat senior, termasuk saudara dan penasihat Bouteflika yang kuat, Said. Said dipenjara selama 15 tahun atas tuduhan yang mencakup berkomplot melawan negara.

Setelah kemerdekaan Aljazair dari Prancis pada 1962, mantan presiden Bouteflika menjadi menteri luar negeri pertama Aljazair dan tokoh berpengaruh dalam Gerakan Non-Blok yang memberikan suara global ke Afrika, Asia dan Amerika Latin.

Sebagai presiden Majelis Umum PBB, Bouteflika mengundang mantan pemimpin Palestina Yasser Arafat berpidato di badan itu pada 1974, sebuah langkah bersejarah menuju pengakuan internasional atas perjuangan Palestina.

Dia juga menuntut agar China diberi kursi di PBB, dan mencerca pemerintahan apartheid di Afrika Selatan.

Dia memperjuangkan negara-negara pascapenjajahan, menantang apa yang dia lihat sebagai hegemoni Amerika Serikat dan membantu negaranya menjadi benih idealisme 1960-an.

Dia juga menyambut Che Guevara, dan Nelson Mandela muda mendapatkan pelatihan pertamanya di Aljazair. Black Panther Eldridge Cleaver, dalam pelarian dari polisi AS, diberi perlindungan.

Pada awal 1980-an, Bouteflika diasingkan setelah kematian mantan Presiden Houari Boumediene dan menetap di Dubai, di mana ia menjadi penasihat anggota keluarga penguasa Uni Emirat Arab itu.

Dia kembali ke negaranya pada 1990-an ketika Aljazair sedang dilanda perang antara tentara dan militan Islam bersenjata yang menewaskan sedikitnya 200.000 orang.

Terpilih sebagai presiden pada 1999, ia berhasil merundingkan gencatan senjata dengan kelompok Islamis dan meluncurkan proses rekonsiliasi nasional yang memungkinkan negara itu memulihkan perdamaian.

Bouteflika bergabung dalam perang kemerdekaan melawan Prancis pada usia 19 sebagai anak didik komandan Boumediene, yang menjadi presiden pada 1965.

Setelah kemerdekaan, Bouteflika menjadi menteri pemuda dan pariwisata pada usia 25. Tahun berikutnya ia diangkat menjadi menteri luar negeri.

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan pribadinya, catatan resmi tidak menyebutkan istri, meskipun beberapa akun mengatakan pernikahan terjadi pada 1990. Selama bertahun-tahun Bouteflika tinggal bersama ibundanya, Mansouriah, di sebuah apartemen di Aljir. Di situ sang ibunda biasa menyiapkan makanannya.

Bouteflika menggunakan pendapatan yang didapat dari minyak dan gas untuk membungkam ketidakpuasan di dalam negeri, dan negara bagian yang dia pimpin menjadi lebih damai dan makmur, memungkinkannya untuk menghindari, untuk sementara, kerusuhan "Musim Semi Arab" yang menggulingkan para pemimpin di seluruh kawasan itu pada 2011.

Tetapi korupsi marak dan warga Aljazair semakin marah pada kelambanan politik dan ekonomi, yang memicu protes massa yang akhirnya menamatkan kepresidenan Bouteflika. (Reuters/Antara).


Editor: Prasetyo Agung G


Berita Terkait