PT Dirgantara Indonesia dan Kebangkitan Industri Pesawat Terbang Nusantara | Cek&Ricek
Foto: Istimewa

PT Dirgantara Indonesia dan Kebangkitan Industri Pesawat Terbang Nusantara

Ceknricek.com -- Bagi masyarakat Indonesia, khususnya warga Bandung, yang hidup di era 80-an, pasti familiar dengan nama PT Nurtanio yang kemudian berubah menjadi PT IPTN (Industri Pesawat Terbang Nusantara). Pada zaman ketika istilah BUMN belum dikenal publik, menjadi pegawai IPTN adalah angan-angan kebanyakan orang. Apalagi anak muda.

IPTN sendiri memang memenuhi syarat menjadi idaman banyak orang dalam membangun karir. Perusahaan negara ini bukan hanya dipimpin oleh orang yang mempunyai kedekatan khusus dengan presiden, tetapi juga salah satu perusahaan yang menjadi pijakan utama presiden dalam membangun Indonesia masa depan. Tidak aneh bila pemerintah memberikan dukungan penuh. Pada masa Indonesia sedang menghadapi booming harga minyak juga kekuasaan eksekutif yang begitu besar, pastinya sulit membayangkan bahwa di kemudian hari perusahaan ini akan dinyatakan pailit.

Diluar sisi politis diatas, IPTN juga mempunyai brand image sangat positif di tengah masyarakat. Kerja utamanya untuk meneliti dan memproduksi pesawat terbang, adalah kerja yang berkaitan dengan kecerdasan dan kepintaran. Di tengah masyarakat agraris, hanya segelintir orang yang bisa mengerti teknologi kedirgantaraan. Karenanya hanya orang pintar dan cerdas lah yang dianggap bisa menjadi bagian dari perusahaan ini. Terlebih Habibie yang menjadi penggagas dan pemimpinnya juga adalah figur jenius bidang teknologi.

Karenanya, lengkaplah kelebihan IPTN dibanding perusahaan lain. Secara finansial terjamin karena menjadi perhatian negara yang sedang digdaya secara ekonomi dan politik. Secara reputasi meyakinkan, karena berkaitan dengan kecerdasan dan teknologi masa depan. Terlebih ketika IPTN berhasil membuat pesawat rancangan dan produksi sendiri pertama pada 1995; N250 Gatot Kaca.

Tapi sebagaimana diketahui, keunggulan utama itu jatuh seketika. Keunggulan politis dan reputasi IPTN yang bergerak dalam teknologi terkini dan tercanggih, sirna.

Awalnya adalah krisis moneter di beberapa kawasan pada tahun 1997 yang juga menyeret Indonesia. Krisis ini bukan hanya membuat harga-harga melambung tinggi, tetapi juga membuat keuangan negara terkuras. IPTN yang keberadaannya selama ini ditopang pemerintah, pastinya mengalami imbasnya.

Baca juga: Tangkal Ancaman Teritorial, PTDI Perkenalkan Pesawat Nirawak

Namun itu ternyata baru awal. Ketika permohonan bantuan ke IMF menjadi solusi utama, IPTN menghadapi krisis lebih serius. IMF menyatakan bahwa untuk menyelamatkan ekonomi Indonesia, maka proyek dirgantara berbiaya tinggi seperti IPTN harus segera dilepaskan dari tanggungan negara. Resep IMF ini mau tidak mau mesti diikuti. Karena merupakan bagian dari kesepakatan pinjaman IMF ke Indonesia. Puncaknya adalah ketika Presiden Soeharto mundur pada tahun 1998. Presiden yang selama ini membanggakan IPTN dan memberi banyak privillege ke IPTN, tidak berkuasa lagi.

Namun kejatuhan IPTN bukan hanya berkaitan dengan dukungan politik dan ekonomi yang hilang seketika, tetapi juga arah perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi yang bergerak diluar dugaan.  Sebelumnya orang menganggap bahwa teknik dan mesin adalah masa depan. Karenanya IPTN yang bergerak di bidang ini, sangat strategis. Tetapi ternyata tidak seperti itu.

Berawal dari Departemen Pertahanan Amerika Serikat tahun  1969 yang mengembangkan proyek ARPANET (Advanced Research Project Agency Network). Sebuah proyek pembuatan sistem jaringan komputer untuk menghubungkan daerah-daerah vital untuk kelancaran distribusi informasi dan komunikasi. Awalnya proyek ini hanya menghubungkan empat situs saja; Stanford Research, University of California, Santa Barbara, dan University of Utah. Namun ternyata proyek ini berkembang pesat. Semua universitas di Amerika ingin bergabung. 

Projek jaringan inipun dibagi dua. Milnet untuk keperluan militer dan Arpanet untuk kepentingan universitas-universitas. Gabungan keduanya diberi nama Darpa Internet yang kemudian disederhanakan dengan sebutan internet. Sampai akhirnya internet diperkenalkan ke publik, maka internet bukan hanya menjadi bagian dari kehidupan manusia sehari-hari tapi juga masa depan.

Dalam dunia internet, masa depan adalah informasi dan data. Algorithma, Big data, Artificial Intellegence adalah masa depan. Akselerasi manufaktur ke depan bukan hanya bertopang pada temuan bidang mesin, tapi pada pengelolaan data. Masa depan itu bukan teknologi Dirgantara dengan mesin dan teknik sebagai instrumen utama, tapi teknologi informasi dengan Data Science nya. bekerja di PT Telkom atau membuat start up, terdengar lebih seksi dan bereputasi ketimbang bekerja di PT Dirgantara Indonesia. Nama baru IPTN setelah krisis moneter. 

Namun entah bagaimana, bila kita melihat catatan keuangan yang tersebar di media, PT Dirgantara Indonesia (PTDI) ini bisa pulih. Meski rugi hingga Rp 3,92 triliun dengan ekuitas negatif Rp 14,67 miliar pada 2007, sejak tahun 2009 sampai 2014 PTDI memperoleh kontrak RP 18,95 Triliun dan penjualan Rp 13,97 triliun yang terdiri dari kontrak dengan pemerintah, 70%, dan non-pemerintah/luar negeri, 30%. Karenanya di akhir tahun 2014, PTDI mendapat laba sebesar US$ 19,3 Juta (Rp 250 Milyar). Meski perusahaan dirgantara global terus meningkat, terakhir tahun 2019 dinyatakan bahwa pendapatan perseroan naik hingga US$ 259,7 Juta hingga mendapat laba bersih US$ 10,5 Juta.    

Puncak kebangkitan PTDI sepertinya terlihat ketika perusahaan negara ini berhasil launching pesawat terbarunya; N-219 Nurtanio. Sebuah pesawat komersial serbaguna. Bisa membawa 19 penumpang dan juga kargo serta terbang dan mendarat di landasan pendek. Sangat cocok beroperasi untuk negara seperti Indonesia yang memiliki banyak daerah terpencil.

N-219 sendiri bukan hanya sangat penting bagi PTDI, tetapi juga bagi industri pesawat terbang nusantara. Karena industri dirgantara meyakini bahwa memproduksi pesawat komersil akan menjadikan perusahaan lebih stabil dan mendapat keuntungan lebih besar. Ketimbang hanya menerima kontrak kerja dengan militer atau sub kontraktor perusahaan dirgantara dunia. Seperti yang sudah ditunjukan oleh dua raksasa dirgantara dunia; Airbus dan Boeing. Terlebih design dan produksi N-219 semuanya dilakukan oleh orang Indonesia.

Bila kita membaca catatan perjalanan PTDI setelah kebangkrutan, sepertinya kita memang harus memberikan kredit point kepada direksi dan pegawai PTDI hasil restrukturisasi pasca krisis moneter. Perusahaan ini sempat dicibir karena menerima kontrak pekerjaan pembuatan panci. Namun dibalik itu sebetulnya terlihat ada semangat kebangkitan. Itikad untuk memulai kembali dari dasar dengan mengerjakan apa yang bisa dikerjakan. Sampai mengerjakan sesuatu yang tidak pernah terbayang sebelumnya; memproduksi panci. 

Hal yang menarik adalah ketika PTDI launching N-219 Nurtanio pada tahun 2017. Sebagaimana disebut sebelumnya, memproduksi pesawat komersial adalah tujuan besar sebuah pabrik pesawat. Karena dengan memproduksi pesawat komersil, perusahaan akan lebih stabil dan maju. Tidak mengandalkan pekerjaan sebagai sub kontraktor. Karenanya memproduksi pesawat berpenumpang kecil seperti N-219, adalah langkah awal untuk masuk ke pembuatan perusahaan komersial yang berkapasitas lebih besar lagi.

Namun dalam rancangan dan pembuatan pesawat baru bukanlah proses 1-2 tahun tapi lebih dari 5 tahun. Menurut wikipedia, ide N-219 dimulai pada tahun 2003. Bagian dari pembenahan yang berjalan sampai 5 tahun ke depan. Langkah ini diambil untuk mengantisipasi beberapa lini produk seperti CN-212, NAS-332 Super Puma, BO-105 dan Bell 412. Proyek ini juga diharapkan membuka kerjasama antar negara Asia Tenggara.

Jadi ketika orang mencibir PTDI karena sudah mendegradasi dirinya dari pabrik pesawat terbang yang bernuansa hi-tech dengan memproduksi panci yang tidak ada kandungan teknologinya, pada saat bersamaan PTDI ternyata sedang merancang masa depan. Merencanakan membuat pesawat baru dengan rancangan dan produksinya dilakukan sendiri. Jadi bila PTDI sebelumnya lekat dengan figur Alm Habibie yang ambisius dan suka bergerak cepat, PTDI seperti berjalan lambat tapi pasti. Mungkin karena ini juga Alm Habibie sempat gemas dan nyeletuk kalau N-219 itu pesawat mainan.

Namun bila PTDI berhasil berbenah seperti sekarang, maka dia tidak hanya berhasil membangkitkan kembali industri dirgantara nasional, tapi juga menyambut ide Alm Habibie tentang R80. Sebuah pesawat baling-baling yang mampu membawa 80-90 penumpang untuk penerbangan dan landasan jarak pendek. R80 bukan hanya dibutuhkan negara seperti Indonesia, tetapi juga negara-negara Afrika dan Amerika Latin. Meski baru direncanakan mulai terbang tahun 2022, pesawat ini sudah dipesan 155 unit sehingga dianggap sebagai proyek yang sangat prospektif.

Bila PTDI bisa sinergi dengan proyek R80, maka industri dirgantara nasional kita akan terus melangkah lebih jauh. Masuk ke pembuatan pesawat komersil dengan terus membuat pesawat komersil berspesifikasi lebih besar.

Delianur, pemerhati sosial kemasyarakatan tinggal di Bandung 

BACA JUGA: Cek INTERNASIONAL, Persepektif Ceknricek.com, Klik di Sini.


Editor: Ariful Hakim


Berita Terkait