Sang 'Imam Besar'  | Cek&Ricek astra-satu-untuk-indonesia
Foto: AP/Shutterstock

Sang 'Imam Besar' 

Ceknricek.com -- Di tangan Donald Trump, seorang pengusaha tanpa tradisi eksekutif dan politik dalam jejak kehidupannya - bahkan tidak punya anjing piaraan-,  bangunan demokrasi di AS (Amerika Serikat) porakporanda. Tradisi demokrasi kebanggaan dan andalan utama AS di dunia selama 1,5 abad nyaris kehilangan bentuk.

Luas diketahui Trump tidak pernah mengikuti pendidikan wajib militer. Dengan alasan ada kelainan pada bagian kaki. Ada taji, semacam di tulang kakinya. Meloloskannya mengikuti wajib militer untuk Perang Vietnam. Diapun tidak pernah memangku jabatan publik  anggota DPR (House Of Representative) atau anggota senat atau gubernur negara bagian. Tidak ada semua itu.

Trump menjadi orang pertama di AS yang menjadi pemimpin tertinggi semata hanya dengan tradisi  pengusaha di dalam darahnya. Sebelum terjun ke dunia politik menjadi orang nomor satu di AS, Trump memang dikenal sebagai taipan real-estate dan pebisnis. Jaringan bisnisnya termasuk hotel, kasino, lapangan golf, resor, dan properti hunian di wilayah New York City dan beberapa negara di seluruh dunia, termasuk di Indonesia.

Itulah yang membantu menjelaskan mengapa di dalam diri Trump tidak ada kepekaan politisi. Membuatnya seperti sopir mobil angkot, suka menerobos lampu merah:Doyan tabrak lari aturan, selama 4 tahun memerintah di Amerika. Dia memainkan obsesi sebagian rakyat fanatikus kulit putih AS yang mayoritas Kristen.

Di dalam salah satu artikelnya yang berjudul “Skenario Fatamorgana”, Dahlan Iskan (2021) menulis: “Di kalangan kelompok pendukung Trump, yakni mereka yang percaya bahwa Amerika Serikat itu aslinya didirikan sebagai negara Kristen kulit putih. Yang sekarang lagi dibelokkan oleh kekuatan rahasia pemuja setan. Mereka merasa wajib berjuang mengembalikan Amerika sesuai dengan misi saat negara itu didirikan.

Mike Pompeo sendiri saat mengakhiri jabatannya sebagai menteri luar negeri menegaskan: multikulturalisme bukanlah Amerika, tulis Dahlan yang mengutip cuitan Pompeo  di twitternya, dan melanjutkan, memang, belakangan, kalau ditanya siapa Amerika itu, jawabnya adalah negara multikultural. “Tapi tokoh pendukung Trump sekelas Pompeo pun secara tidak langsung ingin menegaskan:Amerika adalah itu tadi”.

Melansir media  AS, Tony Firman, menulis (2019) : “Orang-orang Evangelis yang tidak memilih Trump adalah orang bodoh. Mereka benar-benar orang bodoh yang tidak memiliki pendirian dan tidak dapat mengakui bahwa dirinya salah," ujar Robert Jeffress di radio Fox News yang dipandu oleh penyiar Todd Starnes, pada suatu hari di tahun 2019.  

Jeffress adalah seorang pendeta Evangelis dari Gereja First Baptist, Dallas, Amerika Serikat, yang cukup tersohor. Dalam bincang-bincang di radio waktu itu, Jeffress blak-blakan menyatakan dukungannya dan tidak sungkan mengajak jemaatnya untuk menyokong Presiden Donald Trump yang menurutnya sedang memperjuangkan nilai-nilai khas Kristen Evangelis.

“Ini masalah hidup dan mati. Ini sangat hitam dan putih, kebaikan versus kejahatan”. Bagi Jeffress, “memilih Trump adalah harga mati”. Tak hanya Jeffress yang mengambil sikap demikian. Pemuka agama Kristen Evangelis lainnya seperti Jerry Falwell, Jr. yang menjabat penasihat Trump menempatkan junjungannya sebagai "presiden impian". Sementara itu,  Franklin Graham, CEO Billy Graham Evangelistic Association, dalam unggahannya di Facebook mengatakan Trump terpilih sebagai presiden berkat campur tangan Tuhan.

Mayoritas penganut Kristen Evangelis AS memang sangat mengidolakan sosok Donald Trump. Saat Pilpres AS 2016, exit poll yang dilakukan Washington Post menunjukkan 80 persen Evangelis kulit putih memilih Trump sebagai presiden. Ini merupakan suara dukungan Kristen Evangelis terbesar dalam dua dekade terakhir. Dukungan Evangelis ke lawan Trump, Hillary Clinton dari Partai Demokrat, hanya sekitar 16 persen.

Nah, kembali ke Indonesia, seorang teman wartawan senior mengirimkan pesan Whatsapp mengatakan: Apabila kasus Trump dianalogikan dengan situasi kondisi dan budaya Indonesia, maka Donald Trump-pujaan  Kristen Protestan Evangelis itu -  adalah semacam  “Imam Besar” di negeri kita. “Semua fatwanya dianggap benar dan sakral. Makanya wajib dilaksanakan”. Seperti yang terlihat dalam kasus serangan di Capitol Hill. “Kendati jauh dari standar moralitas Kristen, Donald Trump terus mendapat dukungan dari Kristen Evangelis”.  

Fatwa sesat sang “Imam Besar” Donald Trump telah mengakibatkan kerusuhan besar pada 6 Januari 2021, yang berujung pengrusakan gedung parlemen di Washington DC. Terjadi penjarahan laptop milik Nancy Pelosi ketua DPR dari Demokrat, musuh bebuyutan Trump. Sementara itu Jaksa AS yang secara agresif mengejar para pelaku serangan Gedung Capitol, telah mengidentifikasi hampir 300 orang yang dicurigai terlibat. Ditengarai sebagai pendukung Trump. Meskipun ada bantahan. Tindak kekerasan tersebut telah menewaskan empat orang. Diantaranya seorang wanita dan petugas kepolisian. Catatan itu sampai hari Jumat 15 Januari.

Jika ditarik analogi  terhadap dinamika paradoksal yang sedang terjadi di Amerika saat ini, seakan–akan dari layar televisi terpantul sebuah flash back kehidupan, yang secara konservatif  alphabetis normatif  bergulir:dari inferno (neraka) ke purgatorio (tempat pensucian) dan puncaknya di paradiso (surga), sebagaimana tertera dalam puisi  Dante Alighieri.

Penulis kelahiran Italia itu menulis karyanya yang berjudul "Divina Comedia” (Komedi Ilahi) hampir tujuh abad yang lalu. “Divina Comedia” adalah puisi naratif  yang  panjang. Puisi ini secara luas dianggap sebagai karya unggulan dalam sastra Italia.Hanya saja hari ini yang terbaca di AS adalah kebalikan dengan puisi Dante, alias new normal: Dari paradiso  bergerak mundur ke  purgatorio dan balik kembali menuju ke inferno.

“Kekacauan” situasi di AS buah karya Trump, membuat bangsa itu bagaikan sedang berada di dalam bara panas api neraka (inferno). Melahirkan  perlawanan budaya yang mengerikan: homo homini lupus (manusia adalah serigala bagi sesamanya). Sebuah  penjungkirbalikan pesan moral atas karya Dante Alighieri.

Apapun kata dunia, toh faktanya sang “Imam Besar” telah menyeret demokrasi AS mundur jauh ke belakang. Hal mana menurut beberapa pengamat politik luar dan dalam negeri, “pandemi” demokrasi  yang dihembuskan  Donald Trump ke dalam tubuh AS,  membuat Joe Biden presiden terpilih AS ke 46,  pengganti Trump, memerlukan waktu yang tidak sedikit  menemukan vaksin untuk meningkatkan imunitas bangsa AS guna membangun kembali reruntuhan kepercayaan masyarakat dunia.

“Penghinaan” terhadap keampuhan “obat kuat” AS yang bernama demokrasi telah tersaji. Dunia mencemooh  propaganda “obat kuat” itu. Demokrasi AS rentan dihajar oleh masyarakat AS sendiri. Di Amerika sendiri. Oleh presiden AS sendiri: Donald Trump sang “Imam Besar” itu.

*Zainal Bintang, Wartawan senior dan pemerhati masalah sosial budaya.-

Baca juga: Back to Boring Presidency

Baca juga: Transisi Damai di Amerika?



Berita Terkait